Sunday, August 19, 2007

internet goes to school

masih inget ama iklan telkom yang "internet masuk desa"... tu iklan kayaknya emang udah lama ga ditayangin lagi, dulu masa tayangnya aja jarang, bisa jadi dana pelaksanaan internet masuk desa-nya udah abis untuk alokasi dana lainnya, ha3x...
kemaren nih, dian liat iklan telkom yang baru: telkom internet goes to school, mencerdaskan kehidupan bangsa.

secara tampilan tu iklan hampir sama kayak yang 'internet masuk desa' cuman memuat informasi yang beda, dengan setting sama di pedesaan, lighting dan segalanya.
ceritanya tentang 3 murid SD Desa Sukasenang yang mo ikut lomba kliping... mereka pergi ke suatu tempat dengan fasilitas internet *mmhh, yang jelas bukan warnet.. lebih mirip balai desa gitu, ato kantor telkom ya secara kaos orangnya ada bordiran telkom*. sepertinya ni anak 3 rumpi banget deh kalo mo ngerjain kliping dengan fasilitas internet, coz kelakuan mereka bikin gempar satu desa *ih sombong banget sih, ha3x*. ada peternak yang tanya, "internet bisa cariin sapi saya yang hilang?", ato penjual kelepon "dengan internet bisa nambah pelanggan ga?", ha3x... besoknya, mereka nyerahin hasil browsingan itu ke pak guru, dan dengan katrok-nya pak guru komentar "setebal ini dalam waktu singkat"... *ha3x, please deh bapak, kan ada internet*. besoknya adalah hari penentuan pemenang, gila aja, disiarin di tv nasional... ha3x... yeup, kliping 3 anak itu yang menang. penduduk desa bersorak2 bangga, "berkat internet, anak desa kita masuk tv" *halah halah..*

nah Dian ada kisah nyata nih... sebagai operator warnet, beberapa hari ini dian disibukkan dengan tugas kliping sejarah dan seni budaya. pertamanya Dian tinggal print aja, coz si anak udah browsing sendiri dari pc client. mengulang sukses repotnya liat hasil spmb, ada juga anak yang ga paham internet so dian mesti ngajarin gimana caranya, trus dia juga nge-print klipingnya.. pada akhir cerita, ada ekspresi shock begitu dian bilang biayanya.

scene #1
anak: mbak mo pake internet
dian : silakan di pc no 1
anak: saya mau cari kliping sejarah
dian : o ya, bagus dong.. buat tugas sekolah ya..
anak: iya... tapi... saya ga tau caranya pake internet
dian : x_x
scene #2
ibu : mbak, mo internet buat cari kliping seni budaya
dian: iya, silakan di pc no 2
ibu : mbak, saya ga bisa internet.. anak saya juga ga bisa
(menuju pc client no 2)
dian: gini ya.. ketik google.com.. enter.. trus tema bahasan yang dicari diketik.. nah muncul link-link site banyak.. silakan di-klik dan dipilih mana yang cocok buat tugasnya *ya tuhan, smoga mereka udah paham*
anak: o iya, makasih ya mbak
(dian balik ke meja dian)
anak: mbak.. ini klik kanan apa kiri?
dian: *hampir jatoh dari kursi* kiri dek..
ibu : mbak ini mo di-print sekalian
anak: bukan yang ini ma, ini ga ada gambarnya
dian: ya udah dicari lagi aja.. kalo udah klik file.. save as..
anak: mbak udah.. di print
(dian buka folder-nya, lah kok yang di save google nya…)
dian: beneran ini yang mo diprint?
anak: loh bukan mbak *berwajah putus asa mo nangis*
dian: lah yang kamu save ini kok *mulai bete*
ibu: lah tugasnya disuruh gimana? kamu bilang ke mbak-nya, mama kan ga ngerti..
anak: pokoknya ada gambarnya trus ada penjelasannya...
ibu: mbak bisa tolong carikan ngga mbak? nanti tolong sekalian di print
dian: >_<

scene #3
anak: mbak mo pake internet
dian : di pc no 9 ya
(ga lama kemudian..)
ibu : mbak bisa bantuin bentar
anak: mbak mau cari kliping..
dian : seni budaya?
anak: iya.. tapi ada gambarnya sama..
dian : ada keterangannya? gini dek, masuk google.. trus gini gini gini..
anak: o iya ma... pake gogle
dian : artikel ini mau?
ibu : iya deh ga pa-pa mbak, di print aja...
anak: loh bukan mbak.. itu kebanyakan tulisannya
ibu : ya ga pa-pa nak, di print aja smua, nanti tinggal dipilih
anak: iya tapi bukan gitu, itu loh gambarnya cuma dikit, ama gurunya disuruh ada gambar
ibu : iya kan bisa cari yang lain lagi.. biar banyak pilihan
anak: iih, mama sok tau.. guru-nya bilang.. bla bla bla
dian : *o_o tambah pusing*
scene #4
cowok 1: mbak mo cari kliping seni budaya
dian : pc no 3
cowok 1: tapi saya ga bisa internet
cowok 2: maksudnya mbak aja yang carikan
dian : oke, ini terserah saya ya
cowok 1: ini list-nya mbak... per bahasan 2 artikel ya mbak
dian : iya.. mau berapa halaman
cowok 2: terserah wes mbak
dian : print warna ato item-putih
cowok 1: warna aja
(proses…)
dian : sudah mas, semuanya 13.500
cowok 1&2: o_o

wedew… abis gitu Dian ngliat iklan telkom goes to school tadi… ngapain ambil setting desa kalo kenyataannya di kota juga blum merata pengetahuan internetnya… kalo iklan yang "internet masuk desa" dulu masih nyambung, tapi yang "internet goes to school" ini, wedew… malah menyiratkan pesan kalo cari tugas sekolah paling gampang pake internet, tinggal copy-paste trus print, lah wong guru-nya aja ndak paham internet, so ga bakal ketauan deh.

heran, telkom payah banget iklan nya kalo mo ngenalin internet. internet goes to school, mestinya kan lebih menonjolkan penggunaan internet di sekolah, pembelajaran internetnya, ato guru yang mendapatkan materi tambahan sebagai bahan ajar-nya. oke lah pake suasana pedesaan, biarpun desa tapi orangnya ga katrok coz paham ama internet… ha3x… yang bikin dian pengen ketawa kalo inget tu iklan, adalah fakta kalo orang kota aja juga masih banyak yang gaptek. yang bagus tu iklan produk susu ato apa gitu yang anak kecilnya bilang "why pesawat can fly.. let's check internet"

fiuh.. mudah2an aja, internet bener2 goes to school. ga cuman di school yang elit, tapi di smua school, demi mencerdaskan kehidupan bangsa.

18 comments:

zam said...

hehe..

internet tu mainan anak kota besar..

yang desa main dakon, bercok, gobak sodor, benthik, engklek, itu aja lah..

eRiek said...

terharu mengikuti ceritanya dian. mungkin salah satu gambaran kalau internet memang belum semuanya merata seperti di kota malang.

misalnya seperti ini. di kota sudah menjamur komputer-komputer. bahkan yang murah juga sudah banyak macammnya. kemudian, ada keinginan membuat jaringan internet. maka, dipasanglah jaringan internet.

kemudian masalah muncul. ada yang mahir pada tingkat penggunaan komputer personal saja tapi ngga tahu banyak tentang internet. kalau yang seperti ini bisa dilatih atau diberi trainning singkat, insya Allah bisa.

lalu, kasus berikutnya komputer ada. jaringan internet sudah terpasang. eh, sayang sekali koneksinya lama dan membosankan hanya menunggu satu halaman web tidak kunjung muncul. nah, ini juga mestinya perlu dicarikan solusi. dari pihak provider jasa internet harus bisa melayani dengan baik. bagaimana mengatasi internet di Indonesia yang katanya sangat mahal dan koneksinya tidak bagus pula.

melihat iklan telkom di televisi jadi terharu. ingin mencerdaskan masyarakat indonesia sampai ke pelosok desa dengan internet. internet bukan milik orang kota saja. saya sepakat itu. tapi, implementasinya masih sulit. butuh waktu yang lama dan bertahap.

karena melihat telkom adalah pemain tunggal, ya lihat saja nanti implementasi konkretnya. apakah internet sanggup dijangkau hingga pedesaan?

tapi, prinsipnya saya dukung upaya pencerdasan masyarakat Indonesia dengan internet. terlebih lagi biaya internet yang mahal harus diturunkan dan koneksi (bandwith-nya) perlu dinaikkan.

Hidup Indonesiaku!!!

NB: ups, maaf ya Dian. kebanyakan komentar nih. lagi semangat aja :-)

aRai said...

dah lama juga ga maen ke sini ... xixixi

duh Teh Dian ... kan ada slpgan wnet mah ... "Pelanggan adalah Raja"

sabar banget kesana yah ,,, kalo aku pasti ta bilangin "Maaf disini bukan tempat kursus" ... xixixi

lagian guru juga Oon semua kok ... di suruh nyari artikel di internet tapi ga ada pelajaran internet di sekolah ... banyak gaya kurang aksi sekolah2 jaman sekarang mah ... halah2 paan coba ;p~

Spedaman said...

klo Dian memberi service plus dengan bikinin kliping, bisa jadi income tambahan tuh:P

btw di Kotabumi cuma ada 1 warnet, itu juga di plasa telkom
hehehe...

Ellya said...

tabah ya mbak.. he3. anggap aja ikut membantu sosialisasi internet ke orang yang ga ngerti internet. huehehe

isnuansa_maharani said...

bener Yan, kata pak Haji, banyak-banyak menolong orang itu gede pahalanya...

aRai said...

pahala gede ... juga bisa bikin gede kepala ... terutama yg di tolong ... halah2 paan coba maksudna :D

- Nilla - said...

Hahahaha... Iya, yah? Yg di kota aja msh banyak yg belum "menyicipi" internet. Apalagi di desa!

Btw... salah 1 kendala knp internet masih jarang "dicicipi" di Indonesia ini mungkin adalah karena biayanya yg relatif mahal kali, ya?
Coba kalo internya di mana udh murah n gratis pula, pasti org pd banyak yg nyoba2 maen internet!

angin-berbisik said...

gpp dian, berarti kamu ikut mencerdaskan bangsa lho :)

toga said...

@Spedaman.
Ngasih servis plus? Kesannya gimanaaaa gitu, denger kata itu. (Huehehehe kidding ding...)

@Dian
Tapi intinya itu tadi, salah besar kalo nganggap cuma orang kampung yg gagap internet. Di kota "sekelas" Malang jg ternyata. Cuma kalo di kampung beneran, ngomongnya bukan, "Tapi saya ngga bisa internet, Mbak", tapi gini, "Lha, pc itu opo si?"

bobby said...

wah mantap, gpp lah melayani...
saat ini mungkin pemerintah daerah masih belum ngeh ma internet, tapi kalo pemerintah utama, khususnya depkominfo dah ngeh kok...

info: kemaren waktu saya ke pameran ritech expo 2007 jakarta, disana ada kabupaten jembrana yang sudah memiliki jaringan wireless sendiri2, dan dah bisa ngakses internet (dalam proyek IGOS juga). Wow kabupaten boo... dimanakah kabupaten ini? ternyata di bali hehehe...

mr.cappuccino said...

walah.. pasti repot bgt ya kalo masih byk yg ga tau internet. semoga cepat terealisasi Internet masuk desa.

Fa said...

hehehe... *halah, apa coba?*
klo gitu saya masih beruntung yah, krn sbg orang ndeso saya cukup familiar sama internet :D *bikin komen dg pura2 nggak tau Malang*

hiyra said...

pengkritikan yang bagus terhadap suatu iklan..tapi gw juga yakin emang bener kata elo d kota juga masih semua orangnya butuh internet...tapi gw harap sekarang orang bisa lebih terbuka lagi untuk suatu pembaruan

Farriezt said...

wahh,,, gak nyangka ada yg kayak gethu,,,
aq jd bersyukur di KampusQ ada Internet gratis pake Linux,,, jd tentrem cari bahan Paper ^^

Vina Revi said...

dan mari kita sama-sama berharap makin banyak orang yang menulis iklan bermutu di internet!

Vina Revi said...

Jualan, bow! Jualaaaaan ...

KaiToU said...

Mbak...
Saya mo ngirim komen...

gimana ya, carana?

Saya klik Enter koq malah terkirim??? :-/

Xexexexexe... ;))

Yang Sabar Ya, mbak...