Wednesday, April 12, 2006

travelogue: hotel niagara - a classic touch

pernah denger tentang hotel niagara, lawang? sungguh suatu tempat yang pas banget buat foto-foto (he3x... temanya masih narsis nich).

mengikuti arus perjalanan dari hotel ke hotel. berawal dari seminar IAI ‘pelestarian di persimpangan jalan’ yang diadakan di hotel tugu dan secara tema ada persamaan dengan tujuan studi (skripsi) saya. ga mau kalah dari helty yang memiliki maksud terselubung sebar kuesioner untuk skripsinya (yang ga ada hubungannya ama pelestarian), saya pun menyelubungkan maksud mencari pinjaman proceeding seminar (yach lumayan lah buat nambah2in bab latar belakang). ajakan ikut nganter pembicara seminar ke hotel niagara pun disambut hangat tanpa kucing-kucing malu.
pukul setengah tujuh nyampe di hotel niagara sambil cerewet: 'ini hotel-nya, beneran ini? kok gak kuno, kayak apartemen gini'. meskipun saya awam dengan bidang sejarah perkembangan arsitektur, melihat bangunan yang menurut sejarah kalo ga salah dibangun tahun 1800-an dengan konsep villa.. halooo, tahun segitu udah ada bangunan kayak apartemen yang tinggi menjulang ampe 5 lantai?? konsep villa, villa apa... yang ada kan villa dari jaman kolonial tuh luas dan berwarna putih... lah ini dari luar warnanya, mmh.. warna apa itu? kayak warna cat rumah di telenovela meksiko.
wow #1: baru tau nih kalo jaman segitu ada juga yang, mmhh.. maksudnya kok kepikiran gitu bikin villa yang menjulang ke atas gitu, pake lift pula...
menanggapi kecerewetan saya, andin ma helty pun menjelaskan “ini bangunan kuno, liat aja bagian dalamnya”, sambil nunjuk2 jendela dan pintu “liaten a pintu ma jendelanya, kayunya tuh masih asli”, “liaten a lantainya, kayak karpet gitu granitnya”, “liaten a lapisan dindingnya”, “itu loh lift-nya masih asli, ga bisa dipake sih, tapi bisa diliat2 dalemnya ama mesinnya juga masih asli”. ‘loh katanya villa ini rumah orang, kok ada lift, emang tujuannya buat hotel?’. anak-anak cuma berkomentar “ya ga tau”.
wow #2: wiii... keren.

: lukisan hotel niagara : "liaten a lantainya" : air mancur depan hotel :

naik ke lantai tiga, ketemu ama ratih, mas ial, mas bunder. ada moderator seminar mas budi pradono ama pembicara seminar bu sita juga. mereka lagi asyik foto2 bagian2 hotel macem pintu, jendela, lantai, dll. kerjaan orang arsitek kali ya... dalam hati saya ngiri aja ‘kok saya ga difoto juga’ T_T anyway, dikasih liat kamar yang masih asli, juga kamar kecil – besar tarifnya, ama kamar yang dipesenin buat jay subiakto. ooo, ternyata ada lomba fotografi bangunan hotel niagara... jay jadi juri-nya gitu. tapi doi blom dateng, masih dijemput di juanda, pake acara pesawat telat pula. acara foto2 bu sita minta dilanjutin ke lantai atas, tapi kok gelap ya. andin, helty ma ratih ga ikutan. saya.. saya juga takut gelap, apalagi barusan dibilangin anak2 kalo ni hotel image-nya spooky. wadaw.. kalo ada penampakan gimana. tapi, jarang2 kesini masa iya aku ga keliling hotelnya. rasa penasaran mengalahkan rasa takut. rasa excited liat2 aset sejarah yang jadi ketertarikanku selama ini memunculkan keberanian dalam diri (wek ik bahasanya bo..), walaupu tetep sesekali secara paksa gandeng lengan mas bunder, mas ial, mas budi... bagian lantai 4 ke atas gelap, ga dikasih lampu coz biaya maintenance sementara masih mampu sampe lantai 3. tiba2 doni pegawai hotel nongol bawa lampu darurat kayak di tempat kerja saya (ga tau nama lampunya, he3x). dia nerangin tentang sejarah hotel itu berdasarkan pengetahuan dia selama 5 taon kerja disitu. ternyata villa ini milik saudagar cina yang dikenal sebagai raja besi kala itu, yang juga ponakannya raja gula mana lah. arsitek villa ini didatengin dari (kalo ga salah) brazil. jadi ni villa peninggalan orang cina, bukannya peninggalan orang belanda kayak yang selama ini orang kira. saudagar cina itu namanya.. duh lupa, inisialnya lsj yang digravir di desain kaca jendela, setiap kaca jendela. dia punya istri 4, setiap lantai diperuntukkan untuk 1 istri dengan desain interior yang berbeda tiap lantainya. wow #3: so jaman itu ada poligami yang adil dan bertanggung jawab juga.
ga kerasa udah nglewatin lantai 5 trus nyampe di lantai paling atas bangunan. ada towernya juga yang ternyata di situ ada tempat duduk melingkar dan ditengahnya ada meja.

: (ki-ka) doni, saya, mas budi, mas ial, bu sita. poto bareng di tower paling atas :

kata doni sih, dulu si empunya sering sarapan pagi di situ. saking aja waktu itu malem, yang keliatan cuma pemandangan lampu-lampu kota. ga bayangin deh kalo pas pagi ato sore, bisa liat sun rise ma sun set, bisa liat pemandangan gunung2. wow #4: jaman segitu kok bisa kepikiran bikin tempat buat sarapan pagi yang bener2 refreshing.
acara keliling selesai... saya turun gabung ama anak2. ga ngerti mo ada acara apa. andin dari tadi bilang kita cuma bentar coz dia ga enak badan mo cepet pulang. helty masih ribut pekara kuesioner. ratih pengen nungguin jay subiakto tapi kok ya udah malem banget. anak2 lagi ditengah dilema antara pulang dan masih pengen disitu. dilema saya, masih pengen di situ tapi ya mo ngapain, wong ga ada kepentingan apa-apa kok. bosen duduk di lobi lantai 1, kita naik ke lobi lantai 2. ternyata dindingnya lucu kalo diajak foto2 dan berlanjutlah sesi foto2nya. sampai2 anak2 focus ikutan foto bareng, tepatnya minta difoto bareng kita.. byuh, serasa artis aja jadinya.

: foto bareng di lobi lantai 2 :

di lobi itu ternyata ada bu sita yang nemenin ngobrol sepasang sesepuh (orang tua maksudnya). oke deh, bu sita ini sapa sih. ternyata.. sebenernya saya udah lama tau nama dia dari internet, cuman ga ngeh aja dari tadi, well.. secara ga langsung artikel dia menginspired saya untuk bikin skripsi dengan tema pelestarian. namanya laretna t adhisakti, dan akrabnya sebagai bu sita. menurut yang saya baca bu sita dosen di ugm, ketua jogja heritage society, ketua jaringan pelestarian pusaka indonesia.. ditambahin kata mas bunder beliau juga juri design jam rolex (kalo ga salah). kalo budi pradono, arsitek dari jakarta, istilah dari mas bunder sih, selebritisnya dunia arsitek di jakarta. ya selevel ma jay subiyakto, doi kan orang arsitek juga. (ooo.. sambil manggut-manggut pas dicritain kayak gitu). trus, sesepuh yang tadi saya bilang, beliau tuh bpk. han awal, kata mas ial, beliau yang bikin disain museum brawijaya malang. (ooo.. iya ta?).

: bersama para ahli di bidangnya :

wow #5: jadi dari tadi tuh kita ga ngeh aja kalo lagi ngumpul dengan mereka, para ahli di bidangnya, bidang arsitek. he3x... ga ada salahnya dong kalo kita foto bareng. memunculkan sisi narsis dari seorang ahli. abis dari tadi cuma ngliatin tingkah kita yang foto2, ampe malu kalo diinget2 ^_^

ya gitu deh travelogue saya yang mungkin bagi beberapa anda akan berkomentar “orang yang aneh” ato “ga penting banget”. he3x. kalo boleh saya berpromosi dikit, asli hotel niagara keren banget kalo buat foto2. ga spooky-spooky amat kok. Just proove it by yourself. wiii.. kapan ya kesana lagi buat foto2 ^o^

11 comments:

ecca said...

yannnnnnnn duhh ni tak kritik yoh hehehehehe, isinya terlalu banyak jadi kita males banget buat bacanya,so cuman baca beberapa baris berenti dan berganti liad foto foto doang hehehe :D

ecca said...

jangan marah lo yaaa heiheiehieheih ^:)^

tjahaju said...

to: ecca
he3x.. iya nih. gpp lah, kasian aja buat tmn2 yg blom pernah ke hotel niagara, so aku critain dikit2 gitu biar penasaran trus biar ke sana sendiri v(^_^)

ecca said...

gimn kalo warna font untuk blogmu jangan monoton item kasih warna lain biar rame :D

paero said...

Enggak nglamar ke Metro TV tah? Di situ khan ada acara Travelogue. Enak loh... jalan2 tapi dibayar
Huehuehuee

ferdi said...

wah wah.....
emang anak yang satu ini...
"TRAVELLING WITHOUT MOVING"
serius tah mau jadi model kalo aku lagi hunting...???
ntar ta' aja yoh... :D

Lambertus L. Hurek said...

Hiii.. Mitreka Satata,
Aq gantian kunjungi blogmu. Wah, meriah dan segar. Jadi iri deh.. soale aq gagap teknologi. Bisanya cuma ngetik, ngetik... gak iso bikin segar tampilan blog. Kapan1 aq diajarin ya? Kalo ke Surabaya kontak aq ya?
Salam manis.

bernie

fahmi! said...

wah jadi tambah penasaran aku, kapan2 perlu nyoba nginep situ ah, serius.

habib said...

suka mbak,, soale akhir feb ni mo kesana...
maen2 aja...
katanya banyak spot2 bagus buat foto2....

thanks...

andi said...

kepanjangan nulisnya tapi ngga ada info nya. di mana lokasinya/alamat no telepon jg ngga ada.

keitaro said...

salam buat aurel,,, nama lainnya yayi....