Tuesday, May 2, 2006

pesta rakjat

"atas idjin pengoeasa, djalan idjen ditoetoep selama tiga hari"
"pesta rakjat diadakan oentoek kepentingan oelang tahoennja kota malang ke-92"
"jang beloem pernah ingin nonton, jang soedah pernah ingin datang lagi"

udah sebulanan di april ini tulisan2 spanduk tadi dipajang, saingan ama spanduk2 komersil lainnya. yup, Kota Malang berulang tahun. kali ini ada something different, ada pesta rakjat di jalan ijen yang ditutup 3 hari molai tgl 28-30 april. jalan ijen coba disulap jadi suasana malang tempo doeloe... ada spanduk gede tulisannya "memasuki Malang tahun 1947".

menariknya, dianjurkan yg dateng berkostum tempo doeloe. aku pikir, kayak yang di komik jepang ada pasar malam yg pengunjungnya dateng pake yukata ato kimono, akhirnya di malang ada acara gitu.
mengecewakan, banyak yang ga pake kostum. beberapa sih ada yang datang berkostum dan turut meramaikan kerumunan dengan dandanan nyentrik.
termasuk diriku... ngajakin temen2 pake kebaya dateng ke acaranya. giliran aku yang diajakin temen, malah diajak pake kostum nonik2 belanda. sukses dah jadi selebritis dadakan yang diajakin foto ama orang2.

saya mendukung sekali kegiatan perayaan ultah malang taon ini. pemerintah mulai concern ama kegiatan pelestarian. di pertengahan april sempat ada acara "berburu malang lama", semacam kegiatan city tour ke bangunan kuno kolonial. mo ikutan sih, tapi bayarnya mahal... tanggal segitu pula.
ga semua masyarakat kota malang tau tentang sejarah lokal perkembangan kota malang mulai jaman belanda. padahal keliatan di depan mata kalo banyak bangunan kolonial. dari mana asalnya? sejak kecil saya cuma dikasih jawaban "itu peninggalan belanda". padahal saya masih menyisakan pertanyaan 'belanda kan dateng menjajah, kok malah bikin rumah bagus'. semua pertanyaan saya terjawab di bangku kuliah, kebetulan ambil jurusan planologi, saya pun mengagumi ilmu perencanaan struktur kota di masa lalu, dan tertarik aja ama gimana melestarikannya sekarang untuk masa mendatang. semua begitu rapi tertata dan terencana matang di masa lalu, bandingkan dengan apa yang ada sekarang. dulu guna lahan bener-bener jelas dan terencana, bahkan sampai permukimannya... ya biarpun dulu terkotak-kotak berdasarkan etnis dan jabatan, tapi
yang namanya permukiman dulu itu bener2 seperti ada standarnya, baik itu ruang terbuka hijaunya ato kelengkapan sarana ma prasarananya. kalo sekarang? mmhh, yang ada mah acak kadul... ga bisa nyalahin juga. namanya kota ya terus berkembang dan kompleks, tapi yang penting kota jangan kehilangan identitas lokalnya aja.
tuh bangunan kuno kolonial oke juga buat ciri kota malang. tiap kali sebut kota malang, selain apel pasti kebayang alun-alun tugu ama jalan ijen, itu kalo aku sih... ga tau orang lain, kalik aja yang kebayang malah wajah mantan pacar, huehehe...

di pesta rakjat kemarin, banyak nunjukin foto2 malang tempo doeloe, sebagian besar sih sama dengan koleksi foto yang saya miliki. tapi melihat wajah2 masyarakat, kayaknya baru tau itu deh.. mereka pada pasang tampang "wauw", "wi bagus ya", "wah ternyata bangunan itu udah lama ada", "berarti gereja kayutangan masih asli ya"... "o ternyata sarinah dulu kayak gitu, bagus ya, sayang kok dibongkar". ungkapan terakhir tu catchy banget buat saya... kenapa kok dibongkar. secara ga langsung tu orang baru liat foto aja udah ngerasain sense of place gedung societeit concordia yang monumental dan belanda banget. sip lah... mudah2an ntar kalo ada bangunan kuno yang mo dibongkar tu orang mau ndemo pemerintah, minta tu bangunan dilestarikan aja.
ada pemutaran film dokumenter tentang sejarah perkembangan kota malang, bukan hal baru juga karena saya sudah mengetahuinya di mata kuliah "Permukiman Kota" dan "Sejarah Preservasi Kota". selesai pemutaran tu film, teman saya berkomentar "wih berarti malang dulu bagus banget ya, rapi, sekarang kok gini". nyata sekali ungkapan yang pernah saya baca "masyarakat lebih memandang positif terhadap kota-kota di masa lalu".

selamat ulang tahun kota malang..
kota yang belum pernah saya tinggalkan selama 23 tahun hidup saya, kota yang setiap sudutnya masih merupakan misteri bagi saya.
selamat ulang tahun kota malang...
semoga anak cucu saya di masa mendatang masih dapat menikmati semua bangunan kolonial yang tersisa dan ga cuma menikmati dari foto ato film dokumenter.
selamat ulang tahun kota malang....
pesta rakjat bener2 merakyat, suatu agenda baru yang menarik minat dan perhatian.

5 comments:

ndaru said...

hwaaaaa jadi kangen malang :(
kapan ya jogja buat acara kaya gitu juga

mr.dadang said...

malang tempo doeloeku... I love you... Saya pertaruhkan Skripsikoe padamoe... Mmmm... Muahmuah!!!

ario said...

Malang tempoe doeloe... atas ijin penguasa web ini aku kemarin juga kesana... kesannya rame dan meriah, semoga besok tahun depan diadakan lagi tapi gak tau masih di Malang apa gak ya??

hultunManiz said...

wah..wah...jadi seleb dadakan ni....

Anonymous said...

n1n4 say...duh keren bgt neh tuk diadain lg so pasti lebih seru!!! Malang kota kecilku...makin dekatt dihati ;;)