Wednesday, December 6, 2006

asal kata celengan

pulang kantor jalan-jalan bareng temen kantor, jalan-jalan awal bulan (^_^) ke Dieng Plaza, makan di Wendy's, tapi yang paling seru ya window shopping-nya.
something catchy my eyes... celengan. bentuknya orang2an dari tali tapi bahannya dari keramik, bingung ya (>_<)? pokoknya lucu banget... udah kepikiran mo beli aja, tapi keinget kalo celengan 'kotak pos Jepang' di rumah belum penuh, jadi ya ngapain nurutin lapernya mata. udah beberapa kali sih kalo jalan-jalan ngliat celengan lucu, kecil, trus bentuknya juga unik-unik. mo dikoleksi di rumah tapi ga ada tempatnya. takut dibuang ama papa-nya Dian yang ga suka ama barang kecil2 yang Dian kumpulin, kalo istilah jawa-nya 'nyusuh'. takut kalo pecah gara-gara jatoh. mo dibeli buat kado, tapi pas ga ada yang ultah... giliran ada yang ultah, tu celengan udah ga ada, mo hunting lainnya udah ilfil. hmm, tapi skarang ini lagi pengen nemu celengan koala... pasti lucu banget.

temen-nya Dian pernah cerita tentang celengan. dia dapet cerita dari teman-nya anak arkeologi-UI (hmm, Dee kenal ga ya?). waktu itu temen-nya temen Dian itu ngasih celengan antik ke temen-nya temen Dian yang lain yang mo ke luar negeri. menurut temen-nya temen Dian, itu celengan antik adalah celengan kuno dari jaman majapahit (eh... pokoknya jaman kerajaan kuno gitu) yang dia dapet pas penggalian apa lah dan dimana gitu (ga paham ama istilah arkeolog). celengan batu itu berbentuk babi, dan menurut cerita temen-nya temen Dian, itulah asal kata kenapa dinamai 'celengan', coz babi dalam bahasa jawa disebut "celeng", makanya disebut celengan. hmm, masuk akal ya (^o^)'

Dian ga jelas itu cerita ada landasan teori-nya apa ga... apa cuma legenda... yang jelas Dian baru tau ini kalo kata celengan berasal dari figur babi yang dijadiin tempat untuk menyimpan uang. Dian masih bertanya-tanya... kenapa kok babi? kok pada kala itu bisa kepikiran bikin gituan? apa semua celengan jaman dulu bentuknya babi? trus kok ada celengan ayam? kok hasil penggalian bisa disimpen temen-nya itu? kok ga ditaroh museum ato apa lah?

fiuh... ditanya gitu, temen-nya Dian ga seberapa nge-jawab and nerusin ceritanya kalo dia ngerasa itu celengan babi kayak membawa aura mistis tersendiri, coz ada beberapa kejadian (yang menurutnya) aneh. percaya deh... setelah mendengarkan dengan seksama itu cerita, belakangan ceritanya itu emang bener-bener aneh, walaupun ga seperti apa yang udah Dian bayangin. wedew, padahal Dian udah ngebayangin kalo ceritanya bakal seru, freaky dan agak mistis, minimal kayak Aladin lah. ealah ternyata... benernya mo di-posting juga sih critanya. tapi takut dibejeg-bejeg para pembaca (^_^) kalo penasaran ama ceritanya, via email aja ya...

12 comments:

rhani said...

ohoho.. jangan2 cerita 'hikayat' yg berhubungan ama asal muasal kata 'celengan' itu crita ttg babi ngepet yah?! hehehe...

Btw, terusin aja ngoleksi celengannya, masukin di lemari tersendiri. Kyknya seru aja ngebayanginnya :)

hendito said...

wew baru tahu neng? aduh kemana aja slama ini ... hehehe

aribowo said...

pantes yang namanya celengan identik dengan bentuk babi

chocoluv said...

kayaknya bener sih mbak, soalnya my mom juga bilang begitu :D
saya juga punya celengan baru :D

Anonymous said...

ooh mbahas celengan to? tak kiro 'wedusan'

-FM- said...

iya dian. disini, dari jaman kabluk dulu, anak2 biasa nabung koinnya di tempat yang disebut dengan "piggy bank". itu adalah tempat koin dengan bentuk babi kecil lucu, warnanya pink. meskipun bukan babi, tetep banyak yang ngistilahin celengan itu dengan piggy bank.

kata-kata dalam bahasa indonesia kan banyak yang menyerap ke bahasa asing. celengan itu mungkin juga salah satu bahasa yang bukan serapan tapi ngartiin langsung dari kata piggy bank itu sendiri. at least, itu sih yang aku tau.

tapi, penasaran nih dian sama cerita temen soal celengan itu...kenapa nggak diposting aja sekalian disini cah?

Niti said...

perasaan di kartun-kartun impor celengan juga bentuknya babi.

adi said...

he..he..he nabung terus, buat nikah nanti ye mba dian

wedhouz said...

lha klo bentuknya wedhouz namanya jadi wedhouzan donk :-P

Didiet said...

Hare gene celengan uda jarang ...sekarang di bank..tapi sih untuk anak2 kecil celengan perlu juga si

agusSKRD said...

yehhh.. soal celengan kok jaman jadul itu di tarok di bawah tanah jadi ada kek ruangan kecil buat narok duti lagian maling kan gak bisa tau...wek...

Anonymous said...

Tjahayu, daku sedikit tertarik dengan asal kata celengan. Apa memang kata dasarnya "celeng" ? Soalnya (bukan bermaksud SARA)kemarin pak Ustad marah-marah waktu kita pakai kata celengan, katanya h*&$@m. Wah, jadi sedih aku, perbendaharaan kata kita jadi dipersempit...