Friday, August 17, 2007

protokoler kemerdekaan

hari ini hari libur nasional, tapi anak sekolahan wajib nongol isi absen ikut Upacara Peringatan Hari Proklamasi. hari ini adalah hari-nya anak Paskibra, mengibarkan bendera dengan menggunakan seragam PDU-nya. Bangga banget tuh rasanya... meskipun mungkin ada anak-anak lain yang mencibir ke anak Paski yang disiplin, ha3x... upacara Peringatan Hari Proklamasi udah menjadi sebuah protokoler tersendiri setiap tahun-nya. selain sebagai suatu bentuk penanaman jiwa nasionalisme pada diri anak Indonesia.

waktu TK, seinget Dian.. dulu sempat jadi petugas upacara. jadi pemimpin lagu Indonesia Raya, kayak gini nih awalnya, "Hiduplah Indonesia Raya, 1..2..3.., Indonesia tanah airku...". trus pernah juga jadi petugas pembaca Pancasila, padahal Dian blom bisa membaca!! berbekal hapalan Pancasila yang diajarin Kakung, Dian sukses deh nglaksanain tugas.
kalo pas SD dulu Dian paling sebel ama yang namanya Upacara Bendera coz musti berdiri.. cuapeek dan puanass, ya waktu di TK kan upacara-nya indoor, coz TK Dian pinjem gedung Balai RW yang guede banget, ha3x. trus di SD dulu yang jadi petugas upacara ditugaskan ke anak kelas V, ga tau gimana cerita Dian dipilih Pak Guru jadi salah satu petugas. posisi pengibar bendera *males ah, takut kebalik bendera-nya*, baca UUD *males ah, malu, ga pede ama suara cempreng Dian*, akhirnya jadi dirigjen lagi mimpin kelompok paduan suara *yang notabene temen2 sekelas Dian* nyanyi lagu Indonesia Raya sama Mengheningkan Cipta.
Pas SMP... ampe skarang Dian heran, kok dulu petugas upacara-nya pengurus OSIS, secara waktu itu Dian juga pengurus OSIS. Wedew... kali ini Dian kebagian tugas jadi ajudan Pembina Upacara alias pembawa teks Pancasila ama teks2 pidato lainnya. jadi Dian ngintil di belakang Pak Kepala Sekolah n berdiri di tengah2 lapangan mendampingi beliau... sesekali pernah juga jadi Perwira Upacara, yang tugasnya anter-jemput Pembina Upacara.
kalo pas SMA, kena saring pembibitan anggota Paskibra, jadi Dian gabung aja. Dian seringnya dapet tugas jadi pembawa bendera bareng ama dua cowok pengibar benderanya. ato kalo ga jadi bagian pasukan pengiring bendera-nya. Tapi Dian jarang tugas sih.. mengingat tinggi badan Dian yang jangkung, dan cowok2 yang tinggi pada males dateng latihan, so bebas tugas deh.. dan jadi peserta upacara biasa. waktu SMA juga ada seleksi anggota Paskibraka yang nantinya pas Hari Proklamasi bertugas di Balaikota Malang, yang nantinya buat diseleksi jadi Paskibraka Propinsi di Surabaya, dan di Surabaya itu diseleksi lagi jadi Paskibraka Pusat buat di Istana Merdeka. pas kelas 2 Dian ga lolos seleksi, ya pemilihannya waktu itu kliatannya ga murni gitu kata anak2, tapi Dian ga peduli, ha3x.. ga ketrimo yo wess. taon depannya, Dian udah males ikut seleksi bareng adek kelas, tapi mama-nya Dian pengen Dian ikut gituan.. ya wes lah ikut, akhirnya lolos seleksi. dan itulah, terakhir kali Dian ikut Upacara Peringatan Hari Proklamasi, bertugas di Balaikota, di posisi Pasukan '45 paling depan... bisa dikata meski ga aktip, Dian jadi bagian dari Purna Paskibraka Indonesia (PPI) angkatan 2000.

pagi ini, Dian liat upacara bendera di Istana Merdeka lewat TV, sambil sedikit nostalgia n ketawa2 sendiri inget2 keluguan pas jadi anak Paski dulu. ngiri liat seragamnya yang bagus, secara pas taon-nya Dian tugas dana-nya dikorupsi sampai-sampai rok Dian juga dikorupsi jadi diatas lutut yang mestinya di bawah lutut. trus diakhir masa bakti.. cuma dikasih duit 15ribu.. hedeh.. kere! Yah tapi abang pembina nya abis bagi duit segitu trus ngajak nyanyi salah satu mars yang kita nyanyiin waktu lari-lari pas pembinaan *ya salah satu mars militer yang liriknya disesuaiin ama Paski*.
Mantapkan hati jangan lah bimbang, berlatih siang malam
Walau keringat cucur di badan, Paskibraka tetap semangat
Jangan tanyakan apa yang telah negara berikan kepadamu
Tapi tanyakan apa yang pernah kau sumbangkan kepada bangsamu

Menuntut baktimu, tunaikan tugasmu, Paskibraka tetap semangat.

ha3x, negara berikan seragam kekecilan ama duit 15ribu... Dian sumbangkan fisik dan mental selama 3 bulan demi bangsa dan negara.. ga pa-pa wes.. dapet pengalaman *wedew*

anyway, acara upacara di TV sama aja setiap tahunnya.. segala keprotokoleran-nya mampu menjaga segala sesuatunya tetap dilaksanakan secara paten. Dian jadi ga kuatir, kelak anak cucu Dian pasti masih bisa nonton dan bercita-cita jadi Paskibraka. ya paling ga bisa nanemin jiwa nasionalisme sejak dini, dengan motivasi melalui suatu figur anggota Paskibraka.

sejak terlepas dari keprotokoleran mengikuti upacara bendera tiap hari Senin ato peringatan hari nasional, sepertinya kadar nasionalisme seseorang jadi menurun *termasuk Dian*. nasionalisme saat ini hanya lah sebatas pasang Bendera Merah-Putih tiap ada hari nasional, itu pun mesti diingetin Pak RT dulu. kadang kalo inget untuk merenung arti hari nasional itu, Dian seringkali berkata pada diri, "dengan semangat jiwa nasionalisme, marilah kita memperjuangkan hidup ini", sambil menerawang penuh ketragisan mengingat segala kemiskinan dan ketidakadilan di negeri ini. segitu aja sih... abis itu puter TV isinya sinetron cinta2an si kaya-miskin yang diperanin artis blasteran ato bahkan artis bule yang bahasa Indonesia nya masih pecetotan, akhirnya rubah chanel aja cari film luar macem CSI, ER, Charmed, ha3x... ato kalo ga puter DW-TV yang seringkali disadur ama MetroTV.
udah lama juga Dian kehilangan gereget peringatan hari nasional... kalo dulu ada karnaval, wah papa-nya Dian pasti boncengin Dian di motor n berangkat nonton. Tapi sekarang, denger ada karnaval, biasa aja.. yang kebayang Cuma males ah ntar kepanasan trus macet. ha3x, berkorban n susah dikit aja udah ogah, gimana mo berjuang...

bicara tentang keprotokoler-an, beberapa hari ini Dian juga sempat ngliat pernikahan yang masih menggunakan keprotokoler-an adat Jawa. ada juga yang menggunakan keprotokoler-an pedang pora, coz yang kawin perwira tentara.
setidaknya melalui keprotokoleran yang paten, suatu adat dan kebudayaan masih bisa terjaga kelestariannya. mudah2an juga masih mampu menumbuhkembangkan nasionalisme bangsa yang semakin luntur.

8 comments:

Ellya said...

hohoho...ternyata pernah jadi paskot toh. pengalaman yang berharga tuh :D :D

Syah said...

ah... lagi2 acara protokeler yang sebenernya kalo dipikir2 hampir sama kayak adat. ga bisa diubah

GaW said...

ehm, paskibra berbicara

Merdeka!

novie-pinky said...

wew kalo vie mah dulu selalu aja kebagian tugas jd MC upacara. Ga pernah disuruh jd pengibar bendera, soalnya kalo baris suka ngaco...xixixix

zam said...

itulah Indonesia..

hehe.. pengalamanmu mantab!

dulu saya termasuk orang yg suka ngece anak-anak paski.. eh kena karma, malah naksir n jadian ama anak paski..

gyahahahaah..

kalo upacara, paling males saya.. apa ndak ada cara lain to, untuk menanamkan rasa nasionalisme?

liat aja, kantor-kantor pemerintahan yg ngadain upacara, korupnya juga tetep jalan..

liat juga mol mol, restoran waralaba asing, merk sepatu kita, merk sepeda motor kita?

ah, kita memang bangsa pemuja simbol saja.. :D

bukan berarti saya ndak nasionalis dan berpaham kiri lo ya.. :D

mata said...

emm emmm...
kalau saya waktu sekolah dulu paling jadi petugas pembawa naskah pancasila aja. hahahah

deep said...

walo 15 rebu yang penting MERDEKA!!! abis tu demo nuntut kenaikan tunjangan :))

eRween said...

wakakakak.....dulu paski jugak toh???

gw juga paski....

Pas Ki ta mau makan...
Pas Ki ta mau tidur...
Pas Ki ta mau jalan...

dulu waktu jaman esema..gw ditolak mentah2 ma anak paski secara gw cuma menang PENDEK...