Saturday, October 20, 2007

good bye mr.Kardjo

kemaren.. bulan Oktober, hari ke-19... Dian ultah ke 24...
everything was so happy... penuh dengan ucapan met ultah... mulai dari sms yang diawali ama Iga... trus juga telpon istimewa dari Tina *sahabat di SMP yang telah lama tak berkabar, dan hari itu dia ingat ultah-ku*... dapet kado dari Ecca *makasih ya Ca*, yang merupakan satu2nya kado yang aku terima... dapet ucapan2 selamat dari temen2 kantor diiringi dengan tagihan traktiran, dan Alhamdulillah bisa traktirin anak sip 1 *buat berbagai pihak yang belum ditraktir, maap ya... kemampuannya baru segitu sih :p*

sore-nya... kedatangan teman dari jauh, si Cempe *temen friendster*, akhirnya kita pergi ke rumah Ninit * temen kantor yang juga tetangga Dian*. sebelum berangkat dan sebelum Cempe dateng, Dian perhatiin mr.Kardjo, kok lemes... padahal tadi pagi-nya mr.Kardjo pecicilan, lompat kesana-kemari, bahkan melepaskan diri dari kandang tanpa ada seorang pun tahu, sampai akhirnya asisten rumah sebelah yang kasih tau kalo mr.Kardjo lepas, ha3x... dasar nakal...
sore itu, mr.Kardjo ga seperti biasanya, ga bersemangat... diem aja di kandang-nya... sampe akhirnya sebelum Dian pergi, Dian ama mama bawa mr.Kardjo masuk... Dian perhatiin mr.Kardjo pucet banget *kliatan dari warna merah hidungnya yang pucet*... akhirnya Dian kasih inisiatif menggosok perut mr.Kardjo pake minyak kayu putih *kali aja dia lagi kena flu ato masuk angin*, abis itu Dian biarin dia tidur di dalem rumah, di spot favoritnya yaitu di kamar Mama...
setelah Dian pulang dari rumah Ninit, mr.Kardjo masih lemes... Dian gendong dan timang-timang sebentar... sampe akhirnya Dian pergi tidur, setelah sebelumnya sms temen-nya Dian bilang kalo ga bisa ikutan Lamerz gathering coz Dian tjuapek banget *tadi seharian serasa dihajar dengan tanggung jawab baru*

ga tau knapa, jam 23.45 Dian terbangun... barengan ama mama-nya Dian yang ngabarin ke kamar Dian kalo mr.Kardjo udah meninggal... mama-nya Dian cerita kalo barusan ini si Kardjo terbatuk dua kali lalu menghembuskan nafas terakhirnya...


mr.Kardjo meninggal dalam keadaan mata terbuka... menatap segala apa disekitarnya yang sangat sayang ama dia... mama-nya Dian yang sering menimang2 sambil diselimutin, yang selalu beliin sayuran di pasar... papa-nya Dian yang rajin kasih makan, bersihin kandang, dan ngajakin mr.Kardjo masuk rumah dan nonton TV bareng *papa tidur, Kardjo yang nonton TV*... kakak-nya Dian yang sering ngajakin ngobrol, nyisirin bulu-nya, ngajakin Kardjo jaga tanaman hias-nya yang lagi di jemur di depan rumah... dan Dian, yang hobi ngelus-ngelus Kardjo, ngajak ngobrol, gendong-gendong...


jasad mr.Kardjo diselimutin mama pake kain flanel kuning... kain yang dulunya ama mama ga bole Dian pake buat selimutin mr.Kardjo kalo Dian gendong dia... ternyata kain itu menjadi selimut-nya yang terbaik di hari akhirnya...
malem itu, jam 12 malem... temen2nya Dian dateng ngelayat, setelah sebelumnya mereka sms Dian kenapa kok ga bisa gathering, dan akhirnya Dian bilang apa yang baru saja terjadi... akhirnya Dani, Rudi, Ferdi, Nana ama Ecca dateng ke rumah... sekalian ngumpul2 pasca lebaran dan ngerayain ultah Dian *makasih ya jagung bakar serutnya*

besok pagi-nya... Dian sibuk siap2 ngantor... akhirnya mama-papa nya Dian yang bawa jasad mr.Kardjo ke TPU Kasin. dengan biaya lelah 15.000, mr.Kardjo dikuburkan di deket makam eyang-nya Dian....

hiks.. hiks... kenapa mr.Kardjo harus pergi di hari ulang tahun Dian :"(
seolah menyumbangkan umur-nya sebagai kado buat Dian...
aduh mr.Kardjo, padahal begitu banyak orang yang sayang ama kamu...
kamu yang lutju, ngegemesin, dan tempat mencurahkan kasih sayang....
lima bulan sudah kamu menemani kami semua, dengan segala tingkah laku lutju mu itu...
tapi ya sudahlah...
semoga kamu tenang dan senang sekarang, bermain2 dengan gembira di taman Ilahi...

good bye mr.Kardjo...

13 comments:

sandynata said...

innalilahi, turut berduka cita.

Semoga amal ibadahnya diampuni Tuhan YME, dan bagi keluarga yang ditinggal diberi kekuatan dan ketabahan..

amin....



* pengen mliara klinci :)

eRween said...

hore kardjo ga jadi di sate......
SATE KELINCI...wakakakak..mode KABUR ON.........

Anang said...

innalillahi wa innailaihi rajiun

NOCTURNO DEVILS said...

gampang, tuku maneh lak wes tah

Nita said...

Waaahh..sorry to hear that
Jd ikut sedih nek, kenapa kok bisa mati? Keracunan kali??

arwah kardjo said...

Met ultah dulu smoga tambah dukur... rodok telat kan gpp :D

relakan kepergianya... waktunya melihara yang laen... mau dong di peli... hara

joe said...

wakakakaka potone kardjo mbois rek.. uenak iku lek disate... hikhikhik..
di rakap wae ker..

KaiToU said...

hmm.. kira2 reinkarnasi jadi apa, ya?
jgn2 jadi pacarna dian :P

*nyumput di kandang karjo*

- Nilla - said...

selamat ultah ya mbak dian! ;) *maaph telat! xP*
btw... turut berduka jg atas kepergian mister kardjo... :(
mungkin memang sudah saatnya dia pergi...
ikhlaskan saja! :)

GaW said...

wah lama ga ke malang, eh ke sini!

ada berita duka aja,..


dasr lu ween

Spedaman said...

turut berduka ya Chitchat...
Spedaman juga pernah merasakan ditinggal kelinci kealam sana..
hiks hiks hiks

*teringat kisah 13 taun yang lalu*

Suwahadi said...

Wah, bener gwa kalo kalo denger berita kehilangan hewan piaraan kita tercinta, rasanya ngilu banget.

Sayang banget, dia yang udah mau nemenin hari2 kita, harus pergi utk selama2nya. Met jalan Kardjo... :((

nurend said...

Hik hik hik
lucu kali
hehe

aku suka kelinci ko
dan ku pernah kehilangan kelinci kesayangan ku juga
rasanya sedih banget
tetep berjuang ya meski tanpa mr.Kardjo